8 Kelebihan Bumi Madinah Yang Menjadikan Anda Terasa Ingin Untuk Ke Sana

Setiap yang melaksanakan umrah dan akan mengunjungi bumi madinah harus tahu kelebihan-kelebihan bumi yang penuh barakah ini. 

Rugi jika kita Travel begitu jauh untuk ke tempat yang begitu indah tetapi dalam keadaan kita tidak tahu kelebihannya, malah di sana ada pahala yang boleh kita rebut di bumi Madinah.

Di dalam tulisan ini saya kongsikan beberapa kelebihan bumi Al-Madinah dan apakah di antara amalan khusus yang dapat kita laksanakan di sana:

1. Di dalamnya ada Tanah haram

Rasullulah Saw telah menjadikan Madinah Sebagai Tanah Haram dan berdoa untuk keberkatan ahlinya

Maksud Hadith:
“Sesungguhnya Ibrahim telah mengharamkan Mekah dan berdoa untuknya dan aku mengharamkan Madinah sepertimana Ibrahim mengharamkan Mekah dan aku berdoa untuk (keberkatan) cupak dan gantangnya sepertimana Ibrahim a.s berdoa untuk Mekah.”

Di sini perlu diambil perhatian bahawa pantang larang Tanah haram perlu dijaga ketika di sana diantaranya tidak momotong pokok dan tidak mangambil barang temuan. Melakukan maksiat di Tanah Haram tidak sama dengan melakukan maksiat di tempat-tempat lain kerana dosanya berlipat ganda. 

2. Masjid An-Nabawi

Pahala solat di Masjid An-Nabawi digandakan sebanyak 1000 kali berbanding solat di Masjid lain. Ini berdasarkan hadith:

“Pahala sembahyang di Masjid ini adalah seribu kali lebih baik daripada sembahyang di lain-lain masjid kecuali di masjid Masjidil Haram. (Sahih Al-Bukhari & Muslim)

Juhmur Ulama berpendapat : “Semua bangunan tambahan selepas zaman Rasullulah saw adalah termasuk dalam “Masjidku”. Ini bermakna sesiapa yang bersolat di mana-mana bahagian tersebut tetap akan mendapat ganjaran seribu kali ganda.”

3. Raudhah – Taman Syurga

Sabda Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam:

مَا بَيْنَ بَيْتِي وَمِنْبَرِي رَوْضَةٌ مِنْ رِيَاضِ الجَنَّةِ

antara rumahku dan mimbarku adalah taman (raudhah) dari taman-taman surga” [riwayat At-Tirmidzi]

Syaikh Abdullah bin Jibrin rahimahullah juga mengatakan: “raudhah adalah area di sekitar mimbar yang biasa digunakan oleh Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam untuk berkhutbah. Berdasarkan hadits yang telah disebutkan di atas, raudhah ini termasuk dalam taman-taman surga. Oleh karena itu disunnahkan shalat di raudhah baik shalat fardhu ataupun shalat sunnah. Demikian juga disunnahkan i’tikaf atau duduk untuk berdzikir atau membaca Al Qur’an di sana. Karena beribadah di sana terdapat pelipat-gandaan pahala” 

4. Masjid Quba

Masjid Quba’ adalah masjid kedua dari dua masjid yang memiliki keutamaan dan kedudukan penting di kota Madinah. Kedua masjid itu didirikan atas dasar ketakwaan sejak hari pertama. Khusus tentang Masjid Quba’, ada beberapa dalil yang menunjukkan keutamaan shalat di masjid itu. Dalil-dalil itu berasal dari perkataan mau perbuatan Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Abdullâh bin Umar Radhiyallahu anhuma berkata:

Dahulu Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam mendatangi Masjid Quba setiap hari Sabtu dengan berjalan kaki atau berkendaraan kemudian Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam shalat dua rakaat. [HR. Al-Bukhâri dan Muslim]

Pahala solat di Masjid Quba adalah seumpama pahala Umrah:

مَنْ تَطَهَّرَ فِي بَيْتِهِ ثُمَّ أَتَى مَسْجِدَ قُبَاءَ، فَصَلَّى فِيهِ صَلَاةً، كَانَ لَهُ كَأَجْرِ عُمْرَةٍ

Barangsiapa bersuci di rumahnya kemudian datang ke Masjid Quba’, kemudian dia mendirikan shalat di sana, maka dia mendapatkan pahala umrah [HR. Ibnu Majah dan lainnya]

5. Tempat terkuburnya Jasad Nabi sallAllahu ‘alaihi wa sallam 

Setelah Rasulullah meninggal dan dimandikan, dikafani dan disolatkan, maka ketika akan dimakamkan tidak  dilaksanakan pada hari yanga sama, karena adanya perbedaan pendapat diantara para sahabat dimana sebaiknya Rasul harus dikuburkan. Akhirnya sahabat Abu Bakar meminta agar Rasul dikuburkan di tempat tidurnya, di mana beliau meninggal. Sebagaimana riwayat Malik berikut dalam kitab Al-Muwattha’ :

Abu Bakar Ash-Shiddiq datang dan berkata : Saya pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda, “Tidaklah seorang Nabi meninggal dunia melainkan ia diqubur di tempat yang ia meninggal padanya”. Maka dibuatlah liang qubur di tempat beliau SAW meninggal.

Nabi sallAllahu alaihi wasallam wafat di rumah Isterinya Aishah RadhiAllahu ‘anha yang terletak berdekatan dengan Masjid Nabi ketika itu. Disunnahkan untuk berziarah kubur Nabi yang mulia dan memberi salam kepadanya.

6. Kubur Baqi’

Baqi’ adalah kuburan kaum muslimin di Madinah, di sana ada banyak kuburan para Sahabat. Sampai sekarang kuburan itu masih dipakai untuk menguburkan kaum muslimin, kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang mendatangi Madinah dengan keinginan agar mati di Madinah hingga dapat dikubur di Baqi’.

Nabi SAW dahulu keluar ke pekuburan al-Baqi’ bagi menziarahi orang yang telah mati dengan berkata:

السَّلَامُ عَلَيْكُمْ دَارَ قَوْمٍ مُؤْمِنِينَ وَأَتَاكُمْ مَا تُوعَدُونَ غَدًا مُؤَجَّلُونَ وَإِنَّا إِنْ شَاءَ اللَّهُ بِكُمْ لَاحِقُونَ

Maksudnya: “Salam sejahtera ke atas kamu wahai ahli kubur daripada kalangan orang yang beriman dan apa yang dijanjikan oleh Allah SWT ke atas kamu akan didapati olehmu esok (hari Akhirat). Dan kami juga insyaAllah akan menyusuli kamu jua.” [Riwayat Muslim (974)]

7. Bukit Uhud dan Syuhada Uhud

Bukit Uhud adalah bukit yang sangat dicintai Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam. Baginda banyak menggunakan perumpamaan bukit Uhud di dalam hadith-hadithnya. Bukit Uhud pernah bergetar seaktu Nabi berasa di atasnya.

bersabda Nabi SAW:

هَذِهِ طَابَةُ، وَهَذَا أُحُدٌ، جَبَلٌ يُحِبُّنَا وَنُحِبُّهُ

Maksudnya: “Ini adalah Kota yang baik dan ini adalah Uhud iaitu bukit yang mencintai kami dan kami mencintainya.” [Riwayat al-Bukhari (4422)]

Di bukit Uhud juga berlaku peperangan Uhud dan di kawasannya terkubur lebih dari 70 Sahabat Baginda yang terkorban dalam peperangan itu, termasuk pakcik Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam Hamzah RadhiAllahu anhu.

8. Bumi yang sangat dicintai Nabi & para Sahabat

Madinah adalah Kota yang sangat dicintai oleh Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam, Nabi berdoa agar menjadikan cintanya kepada Madinah seperti cintanya kepada Mekah atau lebih, beliau berkata :

للَّهُمَّ حَبِّبْ إِلَيْنَا الْمَدِينَةَ كَحُبِّنَا مَكَّة أَو أَشَدَّ

“Ya Allah jadikanlah kami mencintai Madinah sebagaimana kecintaan kami kepada Mekah atau lebih” (HR Al-Bukhari)

Ketika Nabi dalam perjalan pulang dari Musafir dan hampir dekat ke kota Madinah, baginda akan mempercepatkan binatang tunggangannya.

Ya Allah tanamkanlah sifat cinta di dalam hati kami kepada bumi Madinah sepertimana Engkau tanamkan di dalam hati Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam dan para Sahabat.

Artikel ini diolah oleh Ustaz Mahfuz Al-Hafiz, pengasas Travelustaz.com. Sila dapatkan keizinan untuk muat naik semula.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

View CartCheckout